Tuesday, December 7, 2010

Di Saat Aku Memerlukan...


Ya Allah yang Maha Penjaga
Di saat aku kehilangan seseorang
Kau datangkan kepadaku seseorang sebagai ganti
Yang dapat menumpahkan kasih dan perhatian
Agar aku tidak merasa keseorangan

Ya Allah yang Maha Pengasih,
Di saat aku memerlukan seseorang
Kau datangkan kepadaku seorang teman
Berkongsi kegembiraan dan kesedihan
Setianya tiada tolok bandingan
Sedia berkorban harta dan perasaan

Ya Allah yang Maha Penyayang,
Di saat aku membutuhkan pedoman
Kau datangkan kepadaku
Seorang insan yang berpegang teguh kepada Al Quran
Memberi aku petunjuk jalan
Agar aku bisa kembali ke landasan iman

Ya Allah Yang Maha Pemberi Kekuatan,
Di saat aku menghadapi dugaan dan ujian
Kau datangkan kepadaku seorang insan
Yang meniupkan semangat dan sokongan
Agar aku tetap sabar dan bertahan
Meneruskan hidup dengan penuh ketabahan

Ya Allah yang Maha Pemberi
Di saat aku memerlukan sesuatu keperluan
Kau datangkan kepadaku seseorang
Yang menghulurkan tangan dan bantuan
Agar aku dapat meneruskan kehidupan
Dengan penuh rasa kecukupan

Ya Allah yang Maha Membuka
Di saat aku melakukan dosa dan kekhilafan
Kau temukan aku kepada seseorang
Yang telah menyentak mata hati dan perasaan
Agar aku sedar dari kesilapan
Untuk bertaubat mencari keampunan

Ya Allah yang Maha Penerima Taubat
Setelah aku tersedar dari kesilapan
Kau tidak datangkan kepadaku seseorang
Kerna Kau inginkan aku
Menyandarkan seluruhnya kepadaMU
segenap harapan dan pergantungan

Tuesday, October 19, 2010

Penawar Hati

Apakah yang kita lakukan untuk mengubat hati yang sedang resah gelisah, tidak sedap hati atau tidak tenteram? Kebanyakan kita biasanya tidak senang duduk dan hilang fokus dalam melakukan sesuatu. Fikiran juga sering melayang-layang di luar sedar. Barangkali ada yang memilih untuk menjerit atau menyanyi sekuat-kuatnya. Ada juga yang gemar mendengar lagu-lagu melayan jiwa. Tidak kurang juga yang ‘makan tak ingat dunia’ atau mengambil pil-pil penenang jiwa. Bahkan ada juga yang sampai berani melakukan sesuatu yang gila! Ini adalah beberapa cara kebiasaan kita untuk mententeramkan jiwa. Namun, semua itu adalah jalan singkat yang mungkin akan menjerat perasaan sendiri malah mungkin hingga memudaratkan diri. Lantas, bagaimana caranya kita mendapatkan penawar jiwa?

Terdapat satu kisah di mana pada suatu hari, seseorang telah datang kepada sahabat Rasulullah s.a.w yang bernama Ibn Mas’ud dan berkata, “Wahai Ibn Mas’ud, berilah nasihat yang dapatku jadikan ubat bagi jiwaku yang gelisah. Dalam beberapa hari ini, aku berasa tidak tenteram. Jiwaku gelisah dan fikiranku kusut.”

Ibn Mas’ud pun berkata, “Bawalah hatimu mengunjungi tiga tempat, iaitu ke tempat orang membaca al-Quran, engkau baca al-Quran atau engkau dengar baik-baik orang yang membacanya, atau engkau pergi ke majlis pengajian yang mengingatkan hatimu kepada Allah, atau engkau cari waktu yang sunyi umpamanya dinihari, dan engkau dirikan solat memohon kepada Allah akan ketenangan jiwa. Sekiranya jiwamu belum terubat jua, maka mohonlah kepada Allah agar diberikan ketenangan jiwa kepadamu. Sebab hati yang menjadi milikmu sekarang ini, bukan lagi hatimu!”

Benar, melalui al-Quranlah jiwa akan menjadi tenang. Hal ini dikuatkan lagi dengan firman Allah s.w.t yang bermaksud :
‘Dan Kami turunkan daripada al-Quran (sesuatu) yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang beriman’ (Surah al-Isra’ ayat 82).

Banyakkan membaca al-Quran dan sebaiknya dalamilah maknanya. Dirikanlah solat dengan sebenar-benar khusyuk. Tujukanlah kaki untuk pergi ke majlis-majlis ilmu. Berdoalah kepada Allah memohon ditenangkan jiwa. Carilah teman yang boleh membantu mendekatkan diri kepadaNya. Mudah-mudahan kita memperoleh penawar jiwa.


Ikut rasa binasa, ikut hati mati. Bacalah al-Quran, dekatkan diri pada Ilahi. Itulah penawar hati. 

Wednesday, October 6, 2010

If I Knew...


video

Wednesday, August 25, 2010

Bacalah...


Tahukah kita bahawa, mengikut statistik yang diketengahkan oleh Dr. Raghib al-Sirjani dalam satu kajiannya pada tahun 1996 mendapati rakyat Malaysia hanya membaca 2 buah buku setahun. Angka ini amat jauh berbeza sekali dengan rakyat Jepun yang membaca purata 40 buah buku setahun.  Pada tahun 2005, satu lagi kajian dijalankan terhadap 60,441 orang mendapati tiada perubahan pada tabiat membaca rakyat Malaysia di mana kita masih membaca 2 buah buku setahun. Jenis bahan bacaan yang dibaca pula adalah 77.4% surat khabar, 3% majalah, 3% buku dan 1.6% komik. (Sumber, The Star, 16 Julai 2006).

Dari satu sudut berbeza, sebagai umat Islam mari kita lihat pula bahan bacaan apakah yang perlu kita baca mengikut prioriti piramid bacaan.
1. Al-Quran al- Karim
2. Hadis Rasulullah s.a.w
3. Ilmu-ilmu asas syariah- aqidah, fiqah dan akhlak
4. Buku-buku pengkhususan ilmu/pengetahuan am
5. Buku motivasi dan pengalaman hidup orang lain yang mempunyai ‘ibrah(pengajaran)
6. Buku tentang pendidikan anak-anak, keluarga, masyarakat dan lain-lain
7. Bacaan hiburan yang tidak tersasar daripada ajaran Islam-seperti novel, sajak dan sebagainya.

Ayuh, mari kita lihat dan muhasabah diri sendiri sejauh manakah kita membudayakah amalan  membaca dalam hidup kita dan adakah bahan bacaan yang kita baca itu benar-benar seperti yang digariskan dalam piramid bacaan? Pada penulisan kali ini, cukuplah kiranya saya mengupas budaya membaca al-Quran di kalangan kita pada hari ini.

Saya pasti, bersempena bulan Ramadhan al-Mubarakh ini ramai umat Islam berlumba-lumba melakukan tadarus al-Quran baik di peringkat sekolah, surau-surau mahupun masjid-masjid. Tidak kurang pula ada yang menyasarkan untuk khatam al-Quran dalam bulan mulia ini. Alhamdulillah dan tahniah bagi segolongan kita yang boleh membaca dan masih terbuka hati untuk membaca. Namun, bagaimana pula dengan segolongan lagi yang tahu membaca tetapi tidak mahu membaca ayat-ayat suci al-Quran? Bagaimana pula segolongan lagi yang tidak tahu membaca dan itulah alasan mengapa dia tidak membaca al-Quran?

Saya tidak ingin mengupas isu ini terlalu dalam. Cukuplah saya memberi contoh sinario di sekolah saya sendiri. Saya fikir mungkin ianya juga mewakili sekolah-sekolah lain di negara ini yang tidak jauh bezanya. Bersempena bulan Ramadhan sekolah saya juga tidak ketinggalan mengadakan tadarus al-Quran. Melalui tadarus ini saya mendapat gambaran kasar bahawa semakin ramai pelajar-pelajar Islam yang tidak tahu membaca al-Quran. Hanya sedikit bilangan yang tahu dan lancar membaca al-Quran. Banyak sedikit pelajar yang tahu membaca tetapi tidak lancar dan lebih ramai pelajar yang memang langsung tidak tahu membaca al-Quran. Lebih menyedihkan apabila terdapat segelintir kecil tidak pernah sekalipun memegang al-Quran apatah lagi membaca isi kandungannya.

Sempat saya bertanya beberapa soalan kepada salah seorang pelajar dari kumpulan saya. Saya amat memuji sikapnya yang masih datang ke surau walaupun dia tidak tahu membaca jika dibandingkan dengan pelajar lain yang terang-terang melarikan diri dari bertadarus. Percaya atau tidak dia hanya menghafal dua surah iaitu Surah an-Nas dan al-Ikhlas. Surah itulah yang selalu diulang-ulang dalam solat 5 waktu.  Berikut adalah sebahagian dialog perbualan saya dengan pelajar tingkatan 3 tersebut.


Cikgu    : Masa awak sekolah rendah, ada pergi ke sekolah petang(agama)?
Pelajar  : Ada
Cikgu    : Ayah tahu baca al-Quran?
Pelajar  : Tak
Cikgu    : Emak?
Pelajar  : Tak
Cikgu    : Kakak atau abang?
Pelajar  : Ada, kakak saya tahu baca al-Quran.
Cikgu    : Kakak selalu mengaji?
Pelajar  : Ya, kakak selalu mengaji lepas solat.
Cikgu    : Hmm, kalau macam tu lepas ni boleh tak awak mintak tolong kakak ajarkan awak mengaji?
Pelajar  : Boleh, tapi.. hujung minggu je. Kakak kerja kat Shah Alam dan balik hujung minggu.
Cikgu   : Ok, xpe. Yang penting awak cuba belajar dari sekarang. Kalau perlu, awak beritahu ayah  supaya hantarawak ke rumah orang untuk belajar mengaji, boleh?
Pelajar  : Boleh.
Cikgu    : Awak rasa penting tak belajar mengaji ni? Kenapa?
Pelajar  : Penting sebab nanti bila mati Allah tanya dalam bahasa Arab

Jauh di sudut hati, saya amat mengagumi semangat pelajar tersebut. Namun hati saya juga merasa kasihan kerana pada umur sepertinya itu bukankah sepatutnya sudah boleh sekurang-kurangnya sekali dia khatam membaca al-Quran? Melalui perbualan tersebut, sama-sama renungkan mengapakah pelajar tersebut tidak tahu membaca al-Quran. Maaf, saya tidak berniat untuk mengaibkan pelajar tersebut. Namun itulah realiti kualiti pelajar Muslim pada hari ini. Ini baru bicara membaca al-Quran yang sememangnya perlu menjadi bahan bacaan utama seorang Muslim. Belum lagi bicara membaca bahan bacaan yang lain.

Sabda Nabi Muhammad s.a.w sebelum baginda wafat :


“Kutinggalkan untuk kamu dua perkara (pusaka), taklah kamu akan tersesat selama-lamanya selama kamu masih berpegang kepada keduanya iaitu Kitabullah (Al-Quran) dan Sunnah Rasul-Nya”.

Melalui wasiat tersebut, amat jelas bahawa Al-Quran itu bukan sahaja untuk dibaca malah kita hendaklah berpegang teguh kepada Al-Quran. Dalam erti kata lain, adalah menjadi kewajipan bagi kita untuk mendalami isi kandungan al-Quran. Di dalam al-Quran bukan sahaja terkandung ayat-ayat berkaitan hukum-hakam malah mengandungi pelbagai bidang ilmu seperti sains, politik, ekonomi, sosial dan sebagainya. Di dalamnya juga terkandung cara hidup dan akidah, kisah-kisah teladan, perjuangan Nabi-nabi menyebarkan Islam dan bukti-bukti penciptaan seluruh alam ini.

Membaca al-Quran atau mengaji adalah amalan ritual sahaja. Sesungguhnya pembacaan al-Quran itu telah dimudahkan dan diterjemahkan dalam bahasa kita. Membaca al-Quran bukan hanya menyebut perkataan Arabnya sahaja. Tetapi konsep membacanya perlulah diikuti dengan kefahaman, penyerapan dan amalan. Secara peribadi, saya amat bersetuju dengan penulisan dan buah fikiran Pahrol Mohamad Juoi dalam artikelnya yang bertajuk ‘Hidupkan Roh Iqra’’(Solusi, isu no.18). Dalam penulisannya ada menyebut, ‘Roh iqra’ perlu dihidupkan dan disemarakkan kembali. Dengan roh iqra’ masyarakat Jahliyyah dipulihkan dengan itu juga Jahiliyyah moden ini dirawat. Roh Iqra’ sangat dekat dengan al-Quran. Bukankah al-Quran itu sendiri bererti bacaan sinonim dengan makna iqra’ yang bermaksud bacalah’.

Berbalik kepada kisah pelajar tadi, marilah kita sama-sama menghidupkan roh iqra’ dalam diri masing-masing. Pendidikan membaca al-Quran dari usia yang lebih awal  amat perlu agar anak-anak kita ini tidak terus keciciran dan buta huruf al-Quran. Tidak lain, peranan ini sewajibnya dimainkan oleh ibubapa di rumah. Peranan ini juga tidak lain perlu dipikul sama oleh guru-guru terutamanya para ustaz dan ustazah di sekolah. Peranan Pak Imam di surau dan masjid juga penting dalam sama-sama menggalang budaya membaca al-Quran di kalangan penduduk setempat melalui kelas mengaji al-Quran. Tidak ketinggalan peranan media massa yang saya kira mampu mempengaruhi penonton dan pendengar melalui program-program khas seperti Mari Mengaji, Mari Bertaranum, Tilawah Interaktif dan sebagainya.

Saya amat yakin bahawa sekiranya penerapan budaya membaca al-Quran bermula dari kecil, diikuti dengan penghayatan dan pemahaman yang mendalam dan seterusnya diterjemah dalam konteks amalan seharian tidak mustahil segala macam bahana gejala sosial akan beransur selesai. Penekanan peri pentingnya mempelajari al-Quran harus dipandang selari dengan pentingnya ilmu akademik. Jika ibubapa sanggup mengeluarkan beratus ringgit untuk menghantar anak ke kelas tuisyen, mengapa begitu lokek untuk memberi wang ihsan kepada Pak Ustaz yang boleh mengajar anak membaca al-Quran sedangkan nilainya mungkin hanya tidak sampai rm50 sebulan? Adakah mempelajari bacaan al-Quran itu tidak penting sedangkan para ilmuan Islam terdahulu semuanya menjadikan al-Quran sebagai rujukan sehingga mereka mampu melonjakkan Islam kepada zaman kegemilangan?

Siapa lagi yang akan membaca dan memartabatkan al-Quran kalau bukan kita sebagai umat Muhammad s.a.w sendiri? Senaskah al-Quran beserta terjemahan yang kualitinya agak baik itu harganya sekitar rm80.00 tetapi manfaatnya hingga mampu membawa kita ke akhirat kelak. Malah dengan kemajuan pendidikan kini, al-Quran juga telah terbit bukan sahaja beserta terjemahan, malah meliputi tajwid, himpunan kisah-kisah nabi dan para khalifah ar-rashidin malah diceriakan dengan pelbagai warna pada tulisan bagi menarik minat kepada pembaca untuk membacanya. Di zaman millennium ini juga sudah terdapat al-Quran digital yang mudah dibawa ke mana saja. Semuanya di hujung jari. Cuma yang tinggal, kemahuan kita sendiri.  Tiada alasan untuk kita tidak membaca al-Quran meskipun kita tidak memahami sepatahpun huruf atau bahasa Arab. Dalam erti kata lain, al-Quran beserta terjemahan kan ada..

Firman Allah dalam surah Maryam, ayat 97 yang bermaksud:
‘Maka sesungguhnya telah kami mudahkan al-Quran itu dengan bahasamu agar kamu dapat memberi khabar gembira dengan al-Quran itu kepada orang-orang yang bertaqwa, dan agar kamu memberi peringatan dengannya kepada kaum yang membangkang.’

Bersempena bulan Ramadhan ini, marilah kita sama-sama imarahkan dengan membaca al-Quran, malah cuba memahami terjemahannya. Bacalah al-Quran dengan seikhlas hati mudah-mudahan kita mampu menjadi seorang hamba Allah yang lebih baik. Sesungguhnya al-Quran itu mampu mendidik jiwa agar lebih tenang dan tenteram. Sekiranya kita sekadar membaca tanpa memahami, maka yang kita perolehi hanyalah pahala. Sedangkan sekiranya kita mampu memahami dan mengamalkannya ganjaran Allah adalah lebih besar lagi.

Rujukan :
1. Solusi, isu no.18 : Di Sebalik Iqra’.

Salam Ramadhan untuk semua. Saya mengambil kesempatan momohon ampun dan maaf sekiranya terdapat baris penulisan saya yang mempunyai kesalahan atau menyingggung mana-mana pihak. Penulisan saya ini adalah luahan hati saya dan tidak lebih dari sekadar perkongsian untuk muhasabah diri sendiri dan peringatan bagi yang membacanya. Mohon beri teguran dan komen yang membina agar penulisan saya boleh ditambah baik untuk perkongsian bersama. 


Tuesday, August 17, 2010

Siti Khadijah Ummul Mukminin

Siti Khadijah...

Srikandi sejati..
Kaulah lambang cinta sejati..
Serikandi pertama tika Islam bermula..
Hatimu menyalakan keyakinan..
Hartamu membuktikan pengorbanan..

Siti Khadijah adalah antara empat wanita terbaik di dunia yang telah dijanjikan Syurga sepertimana dalam sabda Rasulullah saw :

‘Cukuplah bagimu empat wanita terbaik di dunia iaitu Maryam bt Imran, Siti Khadijah bt Khuwailid, Fatimah bt Muhammad dan Asiah, isteri Fir’aun.
(Hadith Riwayat Ahmad, Abdurrazaq, Tirmidzi, Ibnu Hibban dan Hakim)

Ayuh kita kenali dengan lebih dekat, wanita hebat ini. Nama penuh beliau ialah Siti Khadijah binti Khuwailid bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushai. Bapanya bernama Khuwailid bin Asad manakala ibunya bernama Fatimah bin Zaidah. Beliau lahir pada tahun 68 sebelum Hijrah. Khadijah berasal daripada kabilah Bani Asad dari suku kaum Quraisy. Nasab Khadijah dari sebelah bapanya berhimpun dengan nasab Rasulullah saw pada datuknya yang keempat iaitu Qushai bin Kilab.

Kemuliaan dan ketinggian pekerti Siti Khadijah dikenali sebelum kedatangan Islam yang di bawa oleh Muhammad saw. Beliau berasal daripada keturunan bangsawan dan disegani oleh penduduk Quraisy Mekah serta memiliki nasab yang mulia.  Bapanya adalah seorang tokoh pembesar Quraisy yang terkenal hartawan dan dermawan. Pada zaman Jahiliyyah, Khadijah tidak seperti wanita Quraisy lain. Beliau memiliki kehormatan, kedudukan yang tinggi, keimanan yang sejati, berjiwa besar dan perilaku yang suci. Di dalam jiwanya, banyak merasakan kegelisahan terhadap fahaman dan amalan Jahiliyyah yang bertentangan dengan norma-noma kehidupan. Namun, Khadijah  tetap konsisten menganut agama Hanif, agama yang dibawa oleh nabi Ibrahim a.s yang berlandaskan tauhid. Keperibadian yang suci itulah beliau mendapat gelaran ath-Thairah (wanita suci) sebelum kedatangan Islam, ajaran yang dibawa oleh Muhammad saw.

Siti Khadijah berkahwin dengan Rasulullah saw saat usianya 40 tahun. Sebelum itu, beliau telah berkahwin dua kali dengan  Abu Halah At-Tamimi dan Atiq Al-Makhzumi. Setelah kematian kedua suaminya, ramai lelaki yang silih berganti melamar tetapi Khadijah telah menolaknya secara halus sehinggalah beliau mengenali seorang pemuda yang bernama Muhammad bin Abdullah. Khadijah amat terpikat dengan kejujuran dan keluhuran budi Muhammad yang telah berjaya mengembangkan perniagaannya dan memperoleh keuntungan yang jauh lebih besar. Malah, Muhammad memiliki ciri-ciri lelaki idaman yang cukup cocok sebagai suami. Berita lamaran Khadijah telah disampaikan oleh sahabat karibnya iaitu Nafisah. Muhammad menerima lamaran tersebut dengan gembira walaupun sedikit terkejut. Baginda tidak pernah bermimpi akan bernikah dengan seorang wanita yang bergelar hartawan, jelita, mulia dan berkedudukan tinggi seperti Siti Khadijah.

Pernikahan Khadijah dengan Rasulullah saw yang ketika itu berumur 25tahun berlangsung pada hari Jumaat, dua bulan setelah kembalinya Rasulullah saw dari Syam. Mereka merupakan pasangan yang sangat bahagia. Walaupun usia Khadijah ketika itu berumur 40tahun,  dengan kuasa Allah swt beliau telah dikurniakan enam orang anak. Zainab merupakan anak pertama yang dilahirkan Khadijah. Setelah itu lahir pula Umi Kalthum, Ruqayyah, Qasim, Fatimah dan Abdullah. 

Kedua-dua anak lelakinya meninggal sewaktu kecil. Semasa kematian Qasim iaitu putera pertama beliau, Siti Khadijah mengalami tamparan yang cukup hebat. Ini keranan susu di badan Siti Khadijah masih menitis semasa Qasim meninggal dunia. Sehinggakan Rasullullah terpaksa menenangkannya dengan memperlihatkan mukjizat baginda dengan memperdengarkan suara Qasim di Syurga sehingga Siti Khadijah kembali tenteram. 

Pengorbanan dan kesucian cinta Khadijah tiada tolok bandingannya. Semasa nabi berkhalwat dan bersendirian di Gua Hira’, Siti Khadijah tidak pernah bermasam muka malah beliaulah yang menyiapkan makanan dan keperluan nabi saw. Beliau sanggup mendaki Gua Hira’ dan membawa bekalan makanan walau dalam keadaan usianya yang sudah lanjut.  Siti Khadijah merupakan orang pertama yang mendengar wahyu yang disampaikan Jibril kepada Nabi Muhammad saw dan menjadi wanita pertama memeluk Islam.

Siti Khadijah menjadi tulang belakang di dalam usaha dakwah nabi sehingga akhir hayat beliau. Belaiu sanggup mengorbankan seluruh jiwa raga malah menghabiskan segala harta yang dimiliki dalam mendukung usaha menyebarkan dakwah Islamiah. Sehinggalah akhir tahun ketujuh kenabian, orang Quraisy telah mengenakan sekatan yang amat dahsyat terhadap umat Islam iaitu kepada Bani Hasyim. Walaupun Siti Khadijah tidak termasuk dalam pemulauan itu tetapi beliau tetap bersama dengan nabi. Pada awal pemulauan, beliau berjaya menyeludup makanan masuk melalui rangkaian perniagaannya. Namun ianya tidak lama dan disedari oleh pihak Quraisy. Sehinggalah satu keadaan, Siti Khadijah terpaksa memakan daun-daun kerana ketiadaan bekalan makanan.

Akibat daripada dugaan berat tersebut beliau akhirnya sakit tenat, pada usia 64tahun 6 bulan iaitu pada 11 Ramadhan, iaitu tiga tahun sebelum peristiwa Hijrah dan Isra’ Mikraj dan setelah Bani Hasyim bebas dari kaum Quraisy yang kejam. Beliau meninggal setelah menyelesaikan kewajibannya sebagai isteri, sahabat, pelindung, sandaran hati Rasulullah saw selama 25 tahun.

Semasa Siti Khadijah wafat, Nabi Muhammad saw sendiri telah mengangkat beliau dengan tangannya dan meletakkannya ke dalam liang lahad. Begitulah cinta dan kasihnya Rasulullah saw kepada isterinya Siti Khadijah. Pemergiannya benar-benar dirasai. 
Sabda Rasulullah saw,

’Allah tidak pernah memberiku pengganti yang lebih baik dari khadijah. Ia telah beriman kepadaku ketika orang lain kufur, dia mempercayaiku ketika orang-orang mendustaiku. Dia memberikan hartanya kepadaku ketika tidak ada orang lain yang membantuku. Dan, Allah SWT juga menganugerahkan aku anak-anak melalui rahimnya, sementara isteri-isteriku yang lain tidak memberikan aku anak.’

Siti Khadijah adalah cinta pertama Rasulullah saw. Padanya terhimpun segenap cinta, kasih sayang dan kelembutan seorang isteri dan juga ibu sehingga digelar ummul mukminin (ibu orang-orang mukmin). Nama Siti khadijah tetap hidup dan segar dalam ingatan Rasulullah saw. Walaupun baginda telah berkahwin lagi setelah itu, namun di bibirnya sentiasa menyebut-nyebut nama Siti Khadijah sehingga menimbulkan perasaan cemburu kepada isterinya yang lain terutamanya Siti Aisyah. Baginda sering mengatakan kepada Aisyah :

‘Sungguh aku telah menerima rezeki berupa cintanya. Maka aku mencintai setiap orang yang mencintainya.’ –HR Muslim

Rasulullah saw acapkali menginagti setiap butir kata Siti Khadijah dan sentiasa menjaga hubungan kekeluargaan serta dengan teman-temannya. Baginda juga kerapkali menyebut-nyebut kebaikan isterinya Siti Khadijah di hadapan para sahabat. Betapa hebatnya Siti Khadijah.

Tuesday, July 20, 2010

Catatan Remaja

Saya benar-benar kasihan dengan remaja hari ini. Mereka terpaksa bertarung dengan kemajuan dan kemodenan. Malah semacam bentuk hiburan melampaui batasan. Usah disalahkan banyaknya pusat-pusat hiburan. Jangan pula dituduh artis-artis sebagai perosak pemikiran kerana hakikatnya, semua itu adalah tanda-tanda akhir zaman yang telah dingatkan di dalam al-Quran. Mereka juga tersepit dengan kehendak pendidikan yang saingannya amat sengit sekali. Ibubapa yang sepatutnya memberi perhatian, kebanyakannya gagal berbuat demikian dek kerana memenuhi tuntutan pekerjaan bagi menyara kehidupan. Guru-guru yang tugas utamanya mengajar secara jujurnya terpaksa menumpu melakukan kerja-kerja pengurusan. Jadi, di mana lagi tempat untuk golongan remaja ini berkongsi dan mencurah perasaan? Paling tidak, jawapannya adalah di laman internet, facebook.

Kebanyakan remaja hari ini terlalu jahil menilai antara dosa dan pahala, budaya dan agama. Sebagai contoh, antara mengaji Al-Quran dan menyanyi, mereka lebih hebat menyanyi. Antara bercakap tentang sejarah nabi dan artis tentu sekali isu artis dibicara secara sensasi. Salah merekakah bila terjadinya perkara begini sedangkan yang mengatur rencananya adalah golongan dewasa yakni kita sendiri?

Mahu atau tidak, kita juga mendapat saham secara langsung dari kejahilan mereka. Mereka tidak tahu bagaimana mengerjakan solat kerana di rumah ibubapa sendiri tidak solat apatah lagi mengajar bagaimana untuk solat. Bahkan, ada di antaranya langsung tidak tahu mengucap kalimah syahadah. Mereka tidak menutup aurat kerana ibubapa dan orang sekeliling mereka dilihat tidak menutup aurat. Cara berpakaian mereka bukan untuk memenuhi tuntutan agama tapi sekadar mengikuti tren semasa. Bahkan mereka lebih berani kerana tiadanya tegahan tegas dari ibubapa. Maaf, secara mudah, ibubapa dan anak, dua kali lima. Bapa kencing berdiri, anak kencing berlari.

Pastinya Jabatan Agama Islam setiap negeri tidak mampu menangani secara total bagi mengembalikan golongan remaja ini menjadi Muslim sejati. Meskipun ada badan-badan NGO yang turut sama menyusun strategi, ia masih juga belum memadai. Begitu juga dengan usaha guru-guru di sekolah dalam usaha mendidik golongan remaja ini menjadi pelajar Islam yang disegani. Apapun, segala usaha keras mereka ini wajar dihargai. Golongan-golongan ini tidak pernah sepi dari terus berjihad mengembalikan remaja ke landasan Islam hakiki. Usaha ibubapa sudah pasti. Kepada ibubapalah anak-anak remaja ini dipertanggungjawabkan dan bergantung diri.

Setelah direnung dan bermuhasabah diri, apa lagi yang terlintas di hati? Tidakkah kita tidak kasihan kepada golongan remaja ini? Mungkin kita tidak sedar apa yang meraka lalui ini amat sukar lagi payah. Jangan sekali kita samakan zaman kita remaja dengan zaman remaja sekarang. Jauh panggang dari api. Remaja kini semakin dihimpit tekanan untuk hidup. Di saat inilah mereka memerlukan kasih sayang, sokongan, galakan dan penghargaan. Bukannya tohmahan, hinaan dan cercaan. Usah kita menghukum tanpa alasan. Berilah mereka ruang untuk memperbaiki diri.

Sama-sama renungkan…

Pesanan untukmu yang bergelar remaja…

Wahai remaja, usiamu sebenarnya cukup matang untuk membezakan dosa dan pahala. Tidakkah engkau sedar, bilamana usiamu mencapai baligh segala tindak tandukmu adalah di bawah tanggunganmu sendiri? Tidak perlu disalahkan ibubapa, guru-guru mahupun persekitaran untuk dirimu terus melakukan dosa dan kesilapan. Bukalah matamu, bukalah pendengaranmu, bukalah hatimu untuk mendalami ajaran Allah iaitu Din Islam. Pilihan ada ditanganmu sendiri.

Benar, hiburan itu menyeronokkan. Tapi dirimu juga sedar, hiburan berlebihan itu bisa menghancurkan. Usah kau anggap melaksanakan hukum Allah itu menyusahkan. Malah, jika dirimu ingkar perintah Allah itu ternyata akan menumbuh titik-tik penyesalan.

Kawallah nafsumu menggunakan akal yang Allah kurniakan. Ingatlah, hidup di dunia ini hanya satu persinggahan. Carilah orang yang bisa mengajakmu ke taman kemuliaan. Kejarlah ilmu yang mampu mencegahmu ke lembah kehinaan dan kerosakan. Cintailah Allah dan kekasihNya Muhammad s.a.w melebihi segala-galanya. Jadikan al-Quran dan Sunnah sebagai panduan, bukan sekadar hiasan atau sebut-sebutan. Mudah-mudahan hidupmu akan beroleh keredhaan, insyaAllah…


Tuesday, June 22, 2010

Cahaya Pencinta Ilmu

Perkongsian tajuk ini saya ambil daripada sebuah buku bertajuk Cahaya Pencinta Ilmu oleh Al Alamah As Syekh Azzarnuji ra dan diterjemah oleh Faqir Muhammad Syafie bin Abdullah. Sebahagian besar penulisan ini saya ambil dari buku tersebut. Semoga kita mendapat manfaat bersama. 



Pada suatu hari, datang seorang sahabat menemui Nabi saw dengan mengajukan pertanyaan : ' Wahai Rasulullah, apakah amalan yang paling utama? Jawab Rasululah saw ; 'Ilmu pengetahuan tentang Allah.' Sahabat itu bertanya lagi : 'Ilmu apa yang Nabi maksudkan?' Jawab Nabi saw :'Ilmu pengetahuan tentang Allah SWT'. Rupa-rupanya sahabat itu menyangka Rasulullah salah faham, ditegaskan lagi. 'Wahai Rasulullah, kami bertanya tentang amalan, sedangkan Nabi menjawab tentang ilmuNya'. Jawab Nabi saw ; 'Sesungguhnya sedikit amalan akan berfaedah apabila disertai dengan ilmu tentang Allah Taala dan banyak amalan tidak akan bermanfaat apabila disertai dengan kejahilan tentang Allah'.

Menuntut ilmu itu adalah wajib sepertimana dalam sabda Rasulullah yang bermaksud 'Menuntut ilmu itu wajib atas setiap lelaki yang Islam dan perempuan yang Islam'. Ketahuilah bahawa setiap lelaki dan perempuan yang beragama Islam tidak wajib menuntut pelbagai ilmu. Apa yang wajib ialah menuntut ilmu perlakuan iaitu Usuluddin dan Feqah. Pencarian dan penghayatan ilmu inilah yang perlu didahulukan kerana ia adalah sebaik-baik ilmu yang mampu memimpin kita ke arah kebaikan. 

Menuntut ilmu itu perlulah dimulai dengan niat. Niat agar ilmu yang dipelajari akan mendapat keredhaan Allah Taala dan berharap agar ia dapat menghilangkan kejahilan yang bersarang dalam diri. Ketika menuntut ilmu, pasangkanlah niat kesyukuran atas kenikmatan akal dan kesegaran tubuh badan. Ilmu itu perlu dituntut dengan kesungguhan sepertimana sabda Nabi saw 'Sesiapa yang menuntut sesuatu dengan bersungguh-sungguh nescaya ia dapat'. Orang yang menuntut ilmu juga perlu sentiasa menjaga pendengaran yakni mendengar dengan hikmah dan menjaga penglihatan kepada perkara-perkara yang buruk. Juga bersifat tawaddhu' iaitu takut kepada Allah. Jauhilah sifat takbur kerana ilmu itu tidak akan diperoleh jika ada perasaan takbur. Ini disebabkan oleh ilmu itu mampu menarik yang memilikinya ke arah tawaduk dan merendah diri, sedangkan takbur itu pula menafikannya. . 

Muliakan dan hormatilah guru. Tidak akan sampai sesuatu ilmu yang dipelajari di mana saja kecuali dengan memuliakan guru dan ilmu. Antara membesar dan memuliakan seorang guru adalah tidak berjalan dihadapannya, tidak duduk ditempatnya dan tidak memulakan percakapan kecuali mendapat keizinannya. Kurangkanlah bercakap ketika berada di sisinya.Jauhilah perkara yang mendatangkan kemarahan seorang guru. 

Sebaik-baik orang yang menuntut ilmu itu ada wudhu' sebelum menyentuh dan mengambil kitab/buku. Tidak menghancurkan kitab/buku dengan kaki dan meletakkannya di tempat yang baik. Abu Hanifah telah melihat seorang sedang mengecilkan tulisan kitabnya, lalu mereka menegurnya dengan berkata, 'Janganlah anda mengecilkan tulisan anda itu kerana jika anda hidup sekalipun, sudah tentu anda akan menyesal dan sebaiknya jika anda mati nescaya anda akan dimaki hamun. Dalam erti kata lain, mereka yang membacanya akan memaki hamun anda dan jika anda masih hidup dan sudah tua serta penglihatan mata pun sudah kabur dan lemah, sudah tentu anda akan menyesal akan perbuatan anda itu lantaran anda terasa sakit akibat membacanya pada masa itu'.

Satu lagi cara membesar dan memuliakan ilmu ialah menghormati dan membesarkan rakan-rakan seangkatan. Sebaik-baik orang yang menuntut ilmu itu adalah yang ingin mendapat kasih sayang dan lemah lembut dalam percakapan dengan guru dan rakan-rakannya agar dia mudah faham dan memperoleh faedah daripada mereka. Seelok-eloknya juga pemilihan ilmu yang dipelajari adalah melalui perbincangan dan kata sepakat dengan guru kerana guru sudah ada pengalaman dan pengetahuan mengenainya. 

Pilihlah teman dan sahabat yang menjuruskan kita menjadi orang yang pandai dan bersungguh-sungguh serta mampu menjadikan diri warak iaitu terpelihara daripada melakukan perkara-perkara yang haram. Jauhi dan larilah daripada berkawan dengan orang yang pemalas, lembab, banyak bercakap, yang suka memporakperandakan orang lain dan suka membuat fitnah antara sesama manusia. Ini kerana bertaulan dan berkawan dengannya akan mempengaruhi dan memberi kesan yang begitu mendalam kepada diri hasil  daripada kesan-kesan amalannya dan segala manfaat yang ada padanya. Berapa ramai orang yang baik menjadi rosak binasa dan jahat akibat kejahatan dan angkara orang lain.


Bersambung.....

Tuesday, June 15, 2010

For The Rest Of My Life..



Dedikasi buat insan yang amat disayangi dan dicintai...

C.I.N.T.A...

Cinta itu anugerah Ilahi
Mengakar di jiwa
Tumbuh di dalam hati
Subur dan suci
Bak embunan pagi
Cinta pada Ilahi
Cinta agung membawa ke syurga
Tapi cinta manusia 
Ada yang bahagia menikmatinya
Tapi
Ramai terjerat kerananya
Kerna cinta
Manusia tegar melakukan apa saja
Kerna cinta
Manusia lupa hukum agama
Kerna cinta
Seorang anak menjadi derhaka
Kerana cinta
Suamiisteri curang berjela
Kerna cinta
Orang lemah berlagak wira
Kerna cinta
Orang dengki membuat angkara
Kerna cinta
Niat jahat bertopeng mulia
Kerna cinta
Maruah diri tergadai begitu sahaja
Kerna cinta
Tiada lagi malu penutup muka
Kerna cinta
Manusia hilang segala-galanya
Begitulah dahsyatnya penangan cinta
Benar
Cinta itu memang buta
Kecuali bagi manusia yang mengenali cinta
Merasai cinta dan melabuhkan cintanya
Hanya keranaNya dan hanya kepadaNya
Usah kotori erti cinta
Jangan cemari makna cinta
Usah racuni sucinya cinta
Jangan robohi masjid cinta
Andai segalanya diabdi keranaNya
Carilah ia
Nikmatilah ia
Percayalah ia
Akan dimiliki setiap dari kita
Ujian dan dugaan pasti ada
Laluilah ia
Nikmatilah ia
Pasrahkan segalanya kepadaNya
Teguhkan iman mengabdi kepadaNya
Mohonlah kekuatan dan kesabaran
Panjatkanlah pertolongan dan keampunan
Hanya kepadaNya
Mudah-mudahan
Kemanisan cinta setiap manusia
Bisa dinikmati di pengakhirannya
Membawa ke syurga


Sunday, May 9, 2010

Sedarkah Kita?

Baru-baru ini buat pertama kalinya saya melihat proses pengguguran bayi melalui video seorang sahabat di laman facebook. Astaghfirullah hala’zim… Beristighfar panjang saya. Ngeri, takut, jijik, marah dan macam-macam perasaan lagi yang bermain di fikiran melihat bagaimana kejinya perbuatan itu. Di mana sifat peri kemanusiaan seorang yang bergelar manusia? Sedangkan binatang pun takkan berbuat begitu!

Pengguguran bayi bukanlah satu kes baru yang berlaku dalam masyarakat kita. Malah, ianya seakan satu tren bagi ‘penggemar’ zina. Bukan berniat untuk menghukum, tapi berdasarkan fakta ternyata zina adalah punca utama pengguguran bayi. Bila sudah ‘ter’mengandung, mana mungkin mahu dibawa ke sana ke mari perut yang semakin membonyot. Dan sudah pasti, mana nak letakkan muka bila diketahui ibubapa dan masyarakat. Maka jalan yang paling mudah dan cepat adalah menggugurkannya.

Sebahagian yang lain pula masih mampu mengandungkannya. Di sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari. Bayi yang dikandung selama 9 bulan itu akhirnya dibuang dengan pelbagai cara. Ada yang dibuang di masjid, longkang, sungai dan yang dibakar pun ada. Ada yang dijumpai masih hidup, ada juga yang sudah mati. Walau apapun alasannya, ia tetap perbuatan dosa. Berdasarkan perangkaan Balai Polis Bulit Aman, tahun lalu saja kes buang bayi yang dilaporkan adalah sebanyak 83 kes. Tapi saya percaya jumlah sebenar adalah lebih besar.

Ada juga anak tidak berdosa hasil zina ini dapat terus hidup seperti anak-anak lain. Tapi yang berbeza cuma status mereka iaitu anak luar nikah. Berdasarkan kepada laporan rasmi, Jabatan Negara (JPN), terdapat 257,000 sijil kelahiran didaftarkan tanpa catatan nama bapa sejak tahun 2000 hingga pada bulan Julai 2008. Ini bermakna secara purata 2,500 kes anak luar nikah direkodkan pada setiap bulan atau 83.3 kes pada setiap hari. Jika diunjurkan lagi, satu kes pendaftaran anak luar nikah berlaku dalam setiap 17 minit 17 saat! Sebagai tambahan, statistik tahun 1999 sehingga 2003 menyaksikan sebanyak 30,978 dari 70,430 kelahiran anak luar nikah ialah dari anak orang islam. Selangor menjuarai dengan 12,836 orang.
(Sumber : http://isuhangat.blogspot.com/2009/11/statistik-pendaftaran-kelahiran-anak.html)

Sebagai seorang yang beragama Islam dan berbangsa Melayu, saya merasa begitu malu, sedih dan kesal dengan ketiga-tiga senario ini. Bukankah mereka tahu bahawa zina itu salah satu dosa besar?

Firman Allah swt dalam surah al-Israk, ayat 32 yang bermaksud;
‘Dan janganlah kamu menghampiri zina, (kerana) sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan keji dan membawa kerosakkan’.

Sabda Nabi saw. ‘Tidak ada sebarang dosa yang lebih besar selepas syirik selain daripada setitik air mani yang ditumpahkan oleh seseorang ke dalam rahim yang tidak halal baginya”.

Sabda Nabi saw lagi, ‘Sesungguhnya tujuh petala langit dan bumi mengutuk orang yang berzina dan bau kemaluan pelacur di dalam neraka dapat mengganggu ahli neraka kerana sangat busuknya’.

Tidak dinafikan pelbagai usaha dan gerakan telah dilakukan oleh pihak kerajaan dan NGO bagi menangani masalah ini. Peruntukan wang berjuta-juta telah dilaburkan semata-mata mahu memanusiakan manusia ini. Tapi, sejauh mana keberkesanannya? Saban hari, saban bulan malah saban tahun kes-kes demikian semakin bertambah. Di mana silapnya?

Di sebalik usaha untuk menubuhkan rumah perlindungan gadis terlanjur seperti Rumah Raudatus Sakinah, berapa banyak pusat hiburan yang dibuka? Di sebalik terbitnya bahan bacaan berunsur keagamaan melalui media cetak dan elektronik, bandingkan pula berapa banyak terbitnya bahan berunsur seks dan lucah? Di sebalik usaha untuk menyiarkan rancangan berbentuk keagamaan, berapa banyak pula rancangan berbentuk hiburan yang sudah pasti dapat melekakan kita? Hiburan seperti rancangan reliti tv itulah sebenarnya yang telah meracun pemikiran umat Islam. Bila sudah 'khusyuk' menonton, pastinya solat entah ke mana. Belum lagi bicara soal pakaian. Bila Lady Gaga dijadikan idola, sudah pasti cara pemakaian kita juga bisa persis sepertinya. Sama-sama fikirkan…

Secara peribadi, saya melihat perkara ini hanya dapat ditangani sekiranya kita kembali kepada fitrah dan ajaran Ilahi melalui kitab Al-Quran panduan umat seluruh alam. Al-Quran itu bukan sekadar untuk dibaca dan dilagukan, tapi perlu dipraktikkan dalam kehidupan. Pendidikan dalam memahami kandungan al-Quran itu yang perlu diberi penekanan. Kerana apa, secara sedar atau tidak umat Islam kini semakin jauh dari ajaran Islam sebenar. Islam itu hanya tidak lebih atas tiket keturunan dan ikut-ikutan.

Siapalah saya untuk bercakap tentang agama apatah lagi menasihati orang lain mengenainya. Sedangkan saya sendiri tidak sesempurna mana. Malah, tidak langsung terlintas untuk mengaibkan atau menuding jari ke arah sesiapa. Penulisan saya ini tidak lebih dari mengingati diri saya sendiri dan selebihnya kepada orang lain yang masih celik hatinya. Mari kita sama-sama merenung dan berfikir, seterusnya bertindak menangani isu ini.